Selamat Datang Di Koranrakyat.com infokan berbagai kasus atau keluhan yang berkaitan dengan layanan publik melalui email ke This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it. tertarik jadi wartawan dan iklan kirim lamaran ke email cv anda ke email This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
Breaking News
Soal Berita Hoak Ratna Seret Amin Rais - Wednesday, 10 October 2018 00:35
Polisi.Kerjasama Dengan SKK Migas - Wednesday, 19 September 2018 15:07
Kapolresta Jambi lakukan Kontra Radikalisme - Monday, 17 September 2018 01:16

Headline News

Dua Tersangka Peluru Nyasar Di Markas Dewan Diamankan
Last Updated on Oct 19 2018

Dua Tersangka Peluru Nyasar Di Markas Dewan Diamankan

JAKARTA,KORANRAKYAT.COM - Akibat peluru nyasar di DPR RI tersangka sudah menembak hampir 300 butir dari 450 peluru yang dimiliki. Kini pemeriksaan ditetapkan 2 tersangka akibat penembakan tak terkontrol. Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono ditemui di Polda Metro,...
Indonesia-Singapura Perkuat Kerja Sama di Bidang Pariwisata
Last Updated on Oct 12 2018

Indonesia-Singapura Perkuat Kerja Sama di Bidang Pariwisata

  BALI(KORANRAKYAT.COM)Indonesia dan Singapura telah bersepakat untuk meningkatkan kerja sama di bidang ekonomi dan finansial. Sejumlah kesepakatan telah ditandatangani kedua belah pihak. Selain di bidang ekonomi, Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri Lee Hsien Loong juga melakukan pembahasan...
Lima Usulan Presiden Jokowi dalam ASEAN Leaders' Gathering 2018
Last Updated on Oct 12 2018

Lima Usulan Presiden Jokowi dalam ASEAN Leaders' Gathering 2018

 BALI(KORANRAKYAT,.COM) Kepala negara dan pemerintahan ASEAN telah menggelar ASEAN Leaders' Gathering yang bertempat di Hotel Sofitel Nusa Dua, Bali, pada Kamis, 11 Oktober 2018. Pertemuan yang diinisiasi oleh pihak Indonesia ini menghadirkan 10 negara ASEAN dan sejumlah pimpinan lembaga...
Amien Rais Datangi Polda Metro Dengan Membawa Massa
Last Updated on Oct 11 2018

Amien Rais Datangi Polda Metro Dengan Membawa Massa

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Dewan Kehormatan PAN, Amin Rais mendatangi Polda Metro Jaya di kawal anaknya Hanum Rais dan alumi 212 tiba pukul 10.12, Rabu(10/10)2018. Ini ada kejangalan ,apa lagi ini panggilan kedua. Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais ketika ditemui di Polda...
Sekitar 90 Pelaku Penjararahan Diringkus
Last Updated on Oct 10 2018

Sekitar 90 Pelaku Penjararahan Diringkus

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Amankan  evakuasi bencana alam di Sulawesi Tengah termasuk adanya kejadian penjarahan. Polisi meringkus 90 pelaku kejahatan penjarahan. Kepala Divisi Humas Polri Irjen (Pol) Setyo Wasisto di Mabes Polri,Senin (8/10)2018 mengatakan dan menyebutkan polisi telah melakukan...

World Today

  •  
    Lima Usulan Presiden Jokowi dalam ASEAN

     BALI(KORANRAKYAT,.COM)

    Kepala negara dan pemerintahan ASEAN telah menggelar ASEAN Leaders'

     
Gedung Putih

Gedung Putih (73)

Culla pemper ac nec sit massa In Curabitur id risus sit. Non ante gravida eros quis justo sed nonummy et Donec et. Hendrerit velit orci sagittis eu Aenean pharetra faucibus

 BALI(KORANRAKYAT,.COM)

Kepala negara dan pemerintahan ASEAN telah menggelar ASEAN Leaders' Gathering yang bertempat di Hotel Sofitel Nusa Dua, Bali, pada Kamis, 11 Oktober 2018. Pertemuan yang diinisiasi oleh pihak Indonesia ini menghadirkan 10 negara ASEAN dan sejumlah pimpinan lembaga internasional.

Saat memimpin jalannya pertemuan, Presiden Jokowi menyinggung sejumlah hal terkait dengan visi ASEAN.

"Pertama, pentingnya mulai dipikirkan mekanisme kerja sama kawasan dan global bagi pembangunan berkelanjutan pascabencana," ujarnya.

Setelah bencana beberapa waktu lalu di Sulawesi Tengah dan Lombok menunjukkan bahwa pembangunan selama puluhan tahun dalam sekejap dapat hilang.

Kemudian yang kedua, Presiden memandang pentingnya memprioritaskan SDGs dalam tahap pembangunan masing-masing negara ASEAN. Beberapa capaian SDGs sendiri telah dan akan terus diupayakan Indonesia dalam pembangunannya.

Di antaranya ialah menurunnya angka kemiskinan menjadi satu digit di angka 9,8 persen pada 2018, meningkatnya akses terhadap air bersih bagi rumah tangga, hingga meningkatnya akses terhadap pelayanan kesehatan melalui Jaminan Kesehatan Nasional yang mencakup 77,78 persen rakyat Indonesia.

"Tidak kalah penting adalah kemajuan besar pada pembangunan infrastruktur dalam empat tahun terakhir sebagai perwujudan tujuan nomor sembilan dari SDGs," sambungnya.

Usulan ketiga, masih terkait dengan pencapaian SDGs masing-masing negara, Presiden Joko Widodo berpendapat bahwa sinergi antara organisasi kawasan dan organisasi internasional serta lembaga keuangan menjadi kunci dalam mewujudkan SDGs.

"Sinergi antara organisasi kawasan dan organisasi internasional serta lembaga keuangan bagi pencapaian SDGs penting sekali artinya," kata Presiden.

Adapun yang keempat, Indonesia mendorong sumber pendanaan inovatif seperti _blended finance_ yang telah dibahas dalam Forum Tri Hita Karana yang juga dihadiri Presiden.

"Salah satu tantangan pencapaian SDGs adalah masalah pendanaan. Oleh karena itu, keempat, Indonesia mendorong sumber pendanaan inovatif seperti _blended finance_," ucapnya.

Sementara yang kelima atau terakhir, dalam upaya mencapai SDGs, masing-masing negara perlu melibatkan kemajuan teknologi dalam upaya yang dilakukan.

"Dalam kaitan ini saya mencontohkan berkembangnya aplikasi ruang guru di Indonesia," tutur Presiden.

Dalam kesempatan tersebut, Kepala Negara juga berpesan kepada seluruh pimpinan negara dan pemerintahan ASEAN bahwa untuk mewujudkan SDGs sebagaimana yang telah dicanangkan PBB, masing-masing negara ASEAN tak akan mampu mencapainya seorang diri tanpa bantuan negara lain. Maka itu ia mendorong dilakukannya kerja sama dengan negara lain, utamanya sesama negara-negara ASEAN, untuk dapat mewujudkan hal itu.

"Saya ingin tekankan, pencapaian SDGs tidak dapat dipenuhi secara isolatif oleh satu negara tanpa bekerja sama dengan negara lain. Pencapaian SDGs memerlukan _global leadership_ dan _shared responsibilities_," ujarnya.(eas)

 

 

*Indonesia dan Afghanistan Tindaklanjuti Potensi Kerja Sama*

 

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Presiden Joko Widodo menerima kunjungan kehormatan Chief Executive Afghanistan, Abdullah Abdullah di Istana Merdeka, Jakarta, pada Kamis, 4 Oktober 2018. Keduanya sebelumnya pernah bertemu saat kunjungan Presiden ke Afghanistan pada Januari 2018 lalu.

"Senang sekali dapat bertemu kembali Yang Mulia Dr. Abdullah Abdullah setelah kunjungan saya ke Kabul di Januari 2018 yang lalu," kata Presiden.

Kepala Negara kemudian mengucapkan terima kasih atas ucapan belasungkawa yang disampaikan Abdullah untuk para korban bencana di Sulawesi Tengah.

"Kemarin saya baru saja dari Palu dan kerja keras terus dilakukan untuk membantu korban dan keluarga serta membantu mereka untuk memulai hidup normal kembali," imbuhnya.

Adapun Abdullah menyebut bahwa kunjungan Presiden Afghanistan, Ashraf Ghani, ke Indonesia yang kemudian dibalas oleh kunjungan Presiden Joko Widodo ke Afghanistan telah membuka potensi kerja sama kedua negara yang semakin besar. Kehadiran dirinya ke Indonesia ini ialah untuk menindaklanjuti penjajakan kerja sama itu.

"Saya berbahagia ada di sini untuk menindaklanjuti dan berdiskusi mengenai apa yang dapat dilakukan. Presiden Ghani juga menyampaikan salam dan pesan duka cita serta apresiasi atas dukungan Anda untuk Afghanistan," ucapnya.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi yang turut hadir dalam pertemuan tersebut mengatakan bahwa Abdullah menyampaikan apresiasi upaya Indonesia mewujudkan perdamaian di Afghanistana

“Afghanistan mengapresiasi peran Indonesia dalam proses perdamaian di Afghanistan,” ucap Retno kepada Biro Pers, Media, dan Informasi Sekretariat Presiden.

Dalam pertemuan itu, selain didampingi Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Presiden Joko Widodo juga didampingi oleh Menteri Sekretaris Negara Pratikno dan Sekretaris Kabinet Pramono Anung.(eas)

Wednesday, 26 September 2018 11:12

Jk Dorong Kerjasama Ind dan AS

Written by

 

 

NEW YORK(KORANRAKYAT.COM)—Di sela-sela kegiatan rangkaian Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa (SMU PBB) ke-73, Wakil Presiden Jusuf Kalla (Wapres JK) pertemuan bilateral dengan Wakil Presiden Amerika Serikat Mike Pence di Hotel Lotte New York Palace, Madison Ave, New York, Selasa, 25/5 pukul 15.00 WS.

Kepada awak media, Wapres JK mengatakan bahwa pertemuannya membicarakan hubungan baik kedua negara tetap terjaga. “Karena tahun depan 70 tahun hubungan diplomatik dengan Amerika, ujarnya.

Di usia hubungan diplomatic tersebut, Wapres JK berharap ada peningkatan hubungan bilateral Indonesia dan Amerika Serikat khususnya peningkatan kerjasama ekonomi bidang perdagangan.

“Kita sebenarnya punya kesempatan dalam perang dagang ini,” ucapnya.

Dalam pertemuannya, Wapres JK juga mengutarakan keinginannya agar Indonesia dapat diberikan kesempatan untuk meningkatkan perdagangan kedua negara.

“Kita perbaiki, tingkatkan hubungan-hubungan seperti itu,” ujarnya. 

Masalah politik hingga ketegangan di Korea hingga konflik di Myanmar dan Afganistan juga turut di singgung dalam pertemuan. Dan Mike Pance, tutur Wapres JK, menginginkan Indonesia yang mayoritas penduduknya muslim terbesar, harus dapat memainkan peran lebih baik lagi di kancah internasional.

“Indonesia sebagai negara Islam yang besar, sangat penting, dan dia setuju bahwa Indonesia harus punya peran itu,” terangnya. 

Pertemuan dengan Wakil Presiden Negeri Paman Sam ke 48 itu berlangsung selama kurang lebih 30 menit dimulai dari jam 15.00 waktu setempat. (eas)

Wednesday, 26 September 2018 11:05

Wapres Adakan Pertemuan Bilateral Dengan Ratu Maxima Belanda

Written by

Bilateral Dengan Ratu Maxima

 

New York(KORANRAKYAT.COM) Saat bilateral dengan UN Secretary General Advocate for Inclusive Finance for Development bersama Ratu Maxima Belanda di Bilateral Booth, areal Markas PBB, Selasa, 25/9, Wakil Presiden Jusuf Kalla (Wapres JK) berharap adanya  kerjasama antara  Indonesia - Belanda dapat ditingkatkan, sebagai upaya mempromosikan inklusi keuangan di tingkat global.

“Harapan kami yang mulia mendukung  pengembangan lebih lanjut inklusi keuangan di Indonesia,” ujarnya

Hal ini dilakukan untuk mempercepat inklusi keuangan di Indonesia. Terutama dalam menafsirkannya kedalam bentuk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) dan Kredit Usaha Rakyat (KUR) sehingga semua memiliki akses ke lembaga keuangan.

“Kami telah memperluas inklusi keuangan kepada masyarakat, dan telah memaksimalkan teknologi untuk memperluas jaringan agen-agen online,” ucapnya.

Wapres JK bertemu dengan Ratu Maxima Belanda pukul 14.30 WS setelah acara State Luncheon oleh Sekjen PBB António Guterres.

Setelah itu, Wapres JK diagendakan  pertemuan Bilateral dengan UN Secretary General Advocate for Inclusive Finance for Development (Ratu Maxima Belanda) di Bilateral Booth pada pukul 14.30 hingga 14.50 WS.

Dalam pertemuannya, Wapres JK juga menceritakan beberapa kemajuan inklusi keuangan di Indonesia terkini,  diantranya adalah telah menyederhanakan upaya inklusi keuangan dengan menyelaraskan agen-agen online, mengintegrasikan bantuan pemerintah, dan mengoptimalkan penggunaan kartu elektronik.

Peran dunia digital telah mempengaruhi kehidupan dan aktivitas masyarakat agar kehidupannya dapat lebih mudah dan efektif. Salah satu jenis starup yang mulai naik daun pada bidang Fintech, yang tak lain adalah kependekan dari financial dan technology.

Fintech mempengaruhi kebiasaan transaksi masyarakat menjadi lebih praktis dan efektif. Fintech pun membantu masyarakat untuk lebih mudah mendapatkan akses terhadap produk keuangan dan meningkatkan literasi keuangan. (eas)

 

 

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Perdana Menteri Korea Selatan Lee Nak-yeon menyampaikan apresiasi tinggi terhadap dua hal yang terkait dengan Asian Games. Pertama, PM Lee sangat mengagumi acara pembukaan Asian Games. Kedua, Indonesia sebagai tuan rumah Asian Games telah berhasil berkontribusi dalam memperkokoh persahabatan serta perdamaian antara masyarakat Korea Selatan dan Korea Utara.

"Asian Games telah dapat mempererat persahabatan masyarakat kedua Korea," ujar PM Lee saat bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Senin  20 Agustus 2018.

Seusai pertemuan, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyampaikan bahwa selain sebagai perekat hubungan dua Korea, PM Lee juga menilai pembukaan Asian Games 2018 sangat impresif dan berhasil menghibur para penonton.

 

"Indonesia telah berhasil menjadikan _event_ Asian Games ini sebagai perekat dari persahabatan dan perdamaian antara Korea Utara dan Selatan. Sebagaimana teman-teman tahu bahwa _joint team_ antara Korea Utara dan Korea Selatan bermain untuk 3 cabang olahraga," kata Retno.

 

Selain berbicara soal Asian Games, keduanya juga melakukan pembicaraan seputar perdamaian dan stabilitas kawasan. PM Lee secara khusus mengapresiasi komitmen dan konsistensi Indonesia dalam mengupayakan perdamaian dan proses denuklirisasi di Semenanjung Korea.

 

"Beliau menyampaikan bahwa tidak banyak negara yang terus konsisten menyampaikan pesan tersebut dan Indonesia merupakan salah satu pihak yang secara konsisten terus mendukung, berkontribusi, untuk menciptakan perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea," tutur Retno.

 

Presiden Jokowi dan PM Lee juga memiliki pandangan yang sama terkait kondisi ekonomi dunia yang sedang tidak menentu. Terlebih dengan adanya perang dagang antara Amerika Serikat dan Republik Rakyat Tiongkok. Oleh karena itu, keduanya bersepakat untuk memperkuat kerja sama perekonomian kedua negara.

 

"Korea Selatan dan Indonesia menjadi lebih penting lagi untuk memperkuat kerja sama, tidak saja dalam konteks kerja sama ekonomi bilateral, tetapi juga dalam konteks integrasi ekonomi kawasan. Kita sedang menegosiasi RCEP (Regional Comprehensive Economic Partnership) dan kedua pemimpin berharap agar RCEP ini dapat segera diselesaikan negosiasinya secepatnya," ucap Retno.

 

Turut hadir mendampingi Presiden dalam pertemuan tersebut, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf dan Duta Besar Indonesia untuk Korea Selatan Umar Hadi.(was/dl)

Saturday, 04 August 2018 04:02

PT. INKA Akan Menjadi Operator Kereta Api Dakar-Bamako

Written by
 
DAKAR(KORANRAKYAT.COM) Setelah disepakatinya rencana Senegal membeli 10 Lokomotif Diesel Elektrik pada Indonesia-Africa Forum 2018, kini PT. INKA tengah menjajaki untuk menjadi operator kereta api Dakar-Bamako yang disambut baik Senegal. Hal ini disampaikan Direktur Utama PT. INKA, Budi Noviantoro pada saat kunjungannya ke Dakar, Senegal tanggal 22-24 Juli 2018 dalam rangka memfinalisasi rencana pembelian 10 lokomotif tersebut. 
 
Delegasi PT. INKA yang beranggotakan Direktur Utama, Direktur Komersial beserta staf, dan adviser Kantor Staf Presiden RI, dipimpin Dubes RI Dakar, Mansyur Pangeran telah melakukan pertemuan dengan Menteri Infrastruktur, Transportasi Darat dan Pembukaan Wilayah, Abdoulaye Daouda Diallo, dan Menteri Urusan Pembangunan Jaringan Perkeretaapian Nasional  Abdou Ndene Sall. AD Trade Belgium (ADTB), sebagai pihak yang akan mendanai pembelian lokomotif juga hadir pada pertemuan tersebut. 
 
Dubes Mansyur Pangeran menyatakan secara umum pertemuan telah membahas mengenai   mekanisme pembelian lokomotif dan hal lainnya teknis lainnya, seperti skema pendanaan dan waktu penyerahan, serta usulan PT. INKA menjadi operator Kereta Api Dakar-Bamako, yang telah  dibahas secara khusus dengan Dirjen Dakar-Bamako Feroviaire (DBF) dan Dirjen Agence Nationale des Chemins de Fer (ANCF). 
 
Mengingat proses pembuatan 10 Lokomotif Diesel Elektrik baru memakan waktu cukup lama, sekitar 18-24 bulan, dan terdapatnya urgensi pengadaan transportasi kereta untuk tahun ini, maka pemerintah Senegal juga akan menyewa 4 Lokomotif Diesel Hidraulik dari PT. INKA yang diharapkan tiba sebelum akhir tahun 2018.
 
 Menindaklanjuti hal tersebut, PT. INKA akan segera menyampaikan proposal penawaran pembelian dan penyewaan lokomotif serta usulan menjadi operator tersebut secepatnya untuk dapat diproses lebih lanjut, guna memenuhi kebutuhan transportasi kereta mengangkut barang dari Dakar ke Bamako yang berjarak sekitar 1.223 km. 
 
Dubes Mansyur menjelaskan  bahwa pengadaan jalur kereta api Dakar-Bamako merupakan prioritas kebijakan nasional Senegal yang sangat mendesak, karena tingginya biaya transportasi pengiriman barang menggunakan truk. 
 
Saat ini pengiriman barang ke Bamako dari Dakar mencapai lebih dari 4 juta ton per tahun. 
 
Delegasi juga melakukan kunjungan lapangan ke stasiun kereta api Dakar untuk melihat aktivitas stasiun dan hal teknis lainnya menyangkut jalur rel kereta yang digunakan dalam rangka menjajaki peluang kerja sama sebagai operator kereta api. (eas)
 
 
 
 
JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan dengan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad di Istana Kepresidenan Bogor, Jumat 29 Juni 2018. Kunjungan PM Mahathir ini merupakan kunjungan resmi pertama ke negara ASEAN setelah dirinya terpilih sebagai perdana menteri, Mei lalu.
 
Dalam pertemuan tersebut, Presiden Jokowi dan PM Mahathir membahas berbagai hal, baik yang terkait urusan bilateral kedua negara maupun isu regional dan internasional. Kedua negara juga memiliki komitmen yang sama mengenai _good governance_, pemberantasan korupsi, isu pentingnya konektivitas dan penyelesaian yang berkaitan dengan perbatasan.
 
"Satu persatu akan mulai kita bahas di forum-forum di tingkat menteri. Kita juga berbicara untuk bekerjasama, bersama-sama di perbatasan sehingga keuntungan didapat oleh Malaysia maupun Indonesia," ucap Presiden saat pernyataan pers bersama di Ruang Teratai, Istana Kepresidenan Bogor.
 
Selain itu, keduanya juga membahas mengenai perlindungan bagi Tenaga Kerja Indonesia (TKI). Presiden menitipkan warga negara dan tenaga kerja Indonesia yang tinggal dan bekerja di Malaysia, termasuk pendidikan bagi anak mereka. 
 
Isu lain yang dibahas adalah kerjasama kedua negara untuk melawan diskriminasi kelapa sawit. Sebagai dua negara produsen kelapa sawit terbesar di dunia, kerja sama kedua negara sangat penting untuk melawan segala bentuk diskriminasi terhadap sawit. 
 
Di tempat berbeda, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan bahwa Indonesia dan Malaysia akan berjuang bersama melawan diskriminasi terhadap sawit.
 
"Indonesia dan Malaysia kalau dilihat dari produksinya lebih dari 80 persen. Sejauh ini kita bersama dengan Malaysia untuk berjuang bersama untuk masalah sawit. Ini disampaikan kembali oleh Presiden supaya kita dengan Malaysia bergandeng tangan untuk melawan diskriminasi terhadap kelapa sawit kita," ujar Menlu.
 
Sementara itu, untuk isu internasional, Presiden Jokowi dan PM Mahathir membahas mengenai isu Laut Cina Selatan. Keduanya bersepakat untuk mengedepankan dialog dengan menghormati hukum internasional. 
 
"Kita memiliki komitmen yang sama bahwa penyelesaian lewat dialog yang berbasis pada hukum-hukum internsional akan kita kedepankan," imbuh Presiden Jokowi.(eas)

 

 

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Kunjungan resmi Perdana Menteri India Narendra Modi ke Indonesia menghasilkan sejumlah kesepakatan. Tercatat sebanyak 9 kesepakatan berhasil dicapai kedua negara yang kemudian diumumkan selepas pertemuan bilateral.  Sebagaimana yang diungkapkan Presiden Joko Widodo dalam pernyataan pers bersama, salah satu dari sejumlah kesepakatan itu ialah mengenai pembaruan kerja sama di bidang pertahanan pertahanan dan produksi bersama sejumlah industri strategis.

 

Selain itu, kesepakatan lainnya yang berhasil dicapai ialah mengenai kerangka persetujuan kerja sama eksplorasi dan penggunaan antariksa untuk tujuan damai. Dokumen kerangka persetujuan itu ditandatangani oleh Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) RI dan Kepala ISRO India.

Berikut ini ialah keseluruhan kesepakatan yang berhasil dicapai kedua negara dalam pertemuan tersebut:

1. Persetujuan antara Pemerintah RI dengan India mengenai kerja sama dalam bidang pertahanan;

2. Kerangka Persetujuan antara Pemerintah RI dengan India mengenai Kerja Sama Eksplorasi dan Penggunaan Antariksa untuk Tujuan Damai;

3. Memorandum Saling Pengertian mengenai Kerja Sama Teknis di Sektor Perkeretaapian antara Kementerian Perhubungan RI dan Kementerian Perkerataapian India;

4. Memorandum Saling Pengertian antara Pemerintah RI dengan India tentang Kerja Sama Ilmu Pengetahuan dan Teknologi;

5. Memorandum Saling Pengertian antara Lembaga Administrasi Negara RI dan Lal Bahadur Shastri National Academy of Administration India mengenai Kerja Sama Teknik di Bidang Pengembangan Kapasitas Aparatur Sipil Negara;

6. Memorandum Saling Pengertian antara Kementerian Luar Negeri RI dan Kementerian Luar Negeri India mengenai Dialog Kebijakan antara Pemerintah dan Interaksi antara Lembaga Kajian;

7. Memorandum Saling Pengertian antara Badan Pengawas Obat dan Makanan RI dan Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga India dalam Kerja Sama di Bidang Regulasi Produk Obat, Bahan Baku Obat, Produk Biologi, dan Kosmetik;

8. Pernyataan Kehendak Pembentukan Kerja Sama antar Provinsi Bali dan Uttarakhand;

9. Memorandum Saling Pengertian Bidang Kesehatan.(eas)

 

LEBANON,(KORANRAKYAT.COM) .   Pasukan Garuda yang tergabung dalam Satgas Indonesian Battalion (Indobatt) Konga XXIII-L/Unifil (United Nataions Interim Forces In Lebanon) menggelar latihan medis bersama tentara dari negara-negara yang tergabung dalam Sektor Timur Unifil, di Area Operasi Markas Indobatt, UN Posn 7-1 Adshit Al Qusayr, Lebanon Selatan, Kamis (24/5/2018).

Latihan medis bersama yang bertajuk East Angel tersebut, melibatkan 87 tentara dari negara-negara sahabat seperti Nepal, India, Malaysia, Spanyol, Serbia, Fiji dan Kamboja dipimpin oleh Letkol Velimir Grbic selaku Seceast HQ CG5 Training Chief. Dalam latihan ini, Satgas Indobatt Konga XXIII-L/Unifil melibatkan 65 personelnya, terdiri dari 50 prajurit pria dan 15 prajurit wanita TNI.

Adapun skenario latihan yang digelar dalam latihan tersebut yaitu menceritakan Dantim Patroli Serka Heru yang sedang melaksanakan tugas di Area Operasi Indobatt mengalami musibah kecelakaan.  Melihat kejadian tersebut, tim medis satgas Indobatt yang dipimpin Lettu Ckm (K) dr. Sherly bersama dengan Lettu Ckm (K) dr. Indah Triana segera memberikan pertolongan pertama dalam bentuk training east angel sebelum dilaksanakan evakuasi medis oleh Tim Quick Reaction Team (QRT) Battalion dibawah pimpinan Lettu Inf Dody.

Selanjutnya, Tim QRT Battalion melaksanakan evakuasi dan penanganan korban dilapangan termasuk proses pelaporan yang akurat melalui TOC (Tactical Operational System) yang diperankan oleh Lettu Lek Andi Rishas kepada Sektor Timur Unifil sebagai Brigade yang membawahi Indobatt.

Skenario latihan medis yang dimulai pukul 09.00 hingga pukul 12.00 waktu setempat berjalan dengan baik, aman, lancar serta mendapat apresiasi yang luar biasa dari seluruh personel yang terlibat maupun yang turut serta menyaksikan latihan tersebut.

“Kami mewakili Sektor Timur Unifil banyak mengucapkan terima kasih atas latihan bersama ini. Pasukan Indobatt sangat luar biasa. Saya apresiasi itu, mengingat hampir semua prajurit menjalani ibadah puasa, tapi semangat dan kecepatannya baik sekali,” kata Letkol Velimir Grbic.

Pada kesempatan yang sama, Dansatgas Indobatt Konga XXIII-L/Unifil Letkol Inf Arfan Johan Wihananto, S.I.P. menyampaikan hal senada apa yang dikatakan Letkol Velimir Grbic. “Dalam situasi apapun, prajurit Indobatt selalu siap, kami sudah membiasakan hal ini dan setiap prajurit harus tetap semangat,” ucapnya.(eas)

 

 

 

 

 

Bissau (KORANRAKYAT.COM)  - Guinea-Bissau yang terletak di Afrika Barat ingin belajar dari Indonesia dalam mengelola hasil perikanan dan kelautannya.

Guinea-Bissau yang secara ekonomi sangat bergantung pada panen kacang metenya ternyata memiliki potensi ikan yang sangat berlimpah.

“Indonesia merupakan negara panutan, dan Guinea-Bissau dapat banyak belajar dari Indonesia di bidang ini,” hal tersebut disampaikan Presiden José Mário Vaz kepada Dubes RI untuk Guinea-Bissau, Mansyur Pangeran, residen di Dakar, Senegal, dalam pertemuan tête-à-tête usai upacara penyerahan surat-surat kepercayaan di istana kepresidenan Guinea-Bissau  Selasa  (3/4/2018),

        Dalam pertemuan tête-à-tête Presiden José Mário Vaz secara khusus meminta bantuan Dubes Mansyur untuk dapat menjembatani kerja sama antara Indonesia dan Guinea-Bissau di bidang perikanan dan kelautan.

“Presiden Vaz menilai Indonesia sudah memiliki teknologi perikanan dan kemaritiman yang sangat tinggi sehingga sangat mengharapkan ada kerja sama dan transfer teknologi dari para ahli di Indonesia ke masyarakat Guinea-Bissau”, demikan Dubes Mansyur dalam keterangan persnya.

Presiden José Mário Vaz pada kesempatan tersebut juga menegaskan bahwa kerja sama di sektor perikanan akan menjadi prioritas hubungan kedua negara.

Kepada Dubes Mansyur, Presiden Vaz telah memutuskan untuk berkunjung ke Indonesia tahun 2018 ini.

        Presiden Vaz juga meminta bantuan Dubes Mansyur untuk mengajak para pengusaha Indonesia datang ke Guinea-Bissau untuk melakukan usaha dan berinvestasi di bidang lainnya seperti kacang mete yang sangat berlimpah di Guinea-Bissau.

Presiden Vaz berjanji akan memberikan kemudahan-kemudahan fasilitas demi mendorong investasi dari Indonesia.

“Presiden Vaz juga menjelaskan bahwa kondisi keamanan di Guinea-Bissau saat ini sangat kondusif dan tidak pernah ada lagi tindakan kekerasan, pembunuhan ataupun pelanggaran HAM,” imbuh Dubes Mansyur.

       Diakui oleh Presiden Vaz bahwa saat ini masih terjadi sedikit ketidaknyamanan situasi politik antar partai, namun diyakini dalam waktu dekat ini akan berakhir dan situasi politik akan menjadi stabil.

Dalam pertemuan tête-à-tête, Dubes Mansyu berkesempatan menyampaikan salam hangat dan persahabatan Presiden Republik Indonesia, Bapak Joko Widodo, kepada Presiden José Mário Vaz dan seluruh rakyat Guinea-Bissau disertai komitmen Pemerintah Indonesia untuk meningkatkan hubungan bilateral di berbagai bidang dengan Pemerintah Guinea-Bissau

           Dubes Mansyur menyampaikan ucapan terima kasih Pemerintah Indonesia kepada Presiden Vaz atas dukungan Pemerintah Guinea-Bissau pada pencalonan Indonesia sebagai Anggota Tidak Tetap Dewan Keamanan PBB periode 2019-2020, serta dukungan-dukungan dan kerja sama lainnya di forum internasional seperti di Inter-Parliamentary Union (IPU) dan keanggotaan Indonesia di Dewan International Maritime Organization (IMO) Kategori C periode 2016-2017.

“Indonesia selama ini memberikan bantuan teknik berupa pendidikan dan pelatihan keterampilan bagi perwira menengah dan tinggi dari berbagai negara Afrika untuk peningkatan skill-nya di Sekolah Komando Angkatan Darat (Seskoad), Pendidikan Tinggi Lembaga Pertahanan Nasional (Lemhanas) dan Pelatihan Ketrampilan tentang Combating Terrorism.”

      Pada tahun 2017, hubungan Indonesia dan Guinea-Bissau telah memasuki babak baru dengan disepakatinya kerja sama pertahanan melalui penandatanganan Naskah Letter of Intent (LoI) antara Menteri Pertahanan Republik Indonesia, Jenderal Ryamizard Ryacudu, dan Menteri Pertahanan Guinea-Bissau, Eduardo Costa Sanha, pada kunjungan Menteri Pertahanan RI ke Bissau 7 Agustus 2017. LoI ini diharapkan dapat ditindaklanjuti dengan kerja sama konkrit melalui pembuatan payung hukum yang lebih kuat seperti MoU.

     Penyerahan surat-surat kepercayaan oleh Dubes Mansyur Pangeran kepada Presiden José Mário Vaz merupakan (negara) yang ke-7 sejak Ia tiba di Dakar, Senegal, pada Maret 2016. Dubes Mansyur memiliki 8 wilayah kerja di Afrika Barat termasuk Senegal. (dms/mp/eas)

  •  Start 
  •  Prev 
  •  1 
  •  2 
  •  3 
  •  4 
  •  5 
  •  6 
  •  Next 
  •  End 
Page 1 of 6

Gaya

Face Book Galleries

JAKARTA,KORANRAKYAT.COM - Akibat peluru nyasar di DPR RI tersangka sudah menembak hampir 300 butir dari 450...
  BALI(KORANRAKYAT.COM)Indonesia dan Singapura telah bersepakat untuk meningkatkan kerja sama di bidang ekonomi dan...
 BALI(KORANRAKYAT,.COM) Kepala negara dan pemerintahan ASEAN telah menggelar ASEAN Leaders' Gathering yang bertempat...
JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Dewan Kehormatan PAN, Amin Rais mendatangi Polda Metro Jaya di kawal anaknya Hanum Rais dan...
JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Amankan  evakuasi bencana alam di Sulawesi Tengah termasuk adanya kejadian penjarahan. Polisi...
  JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Tersangka kasus befits bohong Ratna Sarumpaet ,ratna menyeret nama Dewan Pertimbangan PAN...
JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)- Aksi kejahatan perbankan di lakukan PCN warga Nigeria ditengarai sebagai  sindikat...
JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) - Maraknya Berita Hoax yang terkait gempa di Sulawesi Tengah yang meresahkan masyarakat yang...
*Indonesia dan Afghanistan Tindaklanjuti Potensi Kerja Sama*   JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Presiden Joko Widodo...
  JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Presiden Joko Widodo menyampaikan rasa bangganya kepada tim nasional U-16 dalam kejuaraan...