Selamat Datang Di Koranrakyat.com infokan berbagai kasus atau keluhan yang berkaitan dengan layanan publik melalui email ke This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it. tertarik jadi wartawan dan iklan kirim lamaran ke email cv anda ke email This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
Breaking News
Polisi.Kerjasama Dengan SKK Migas - Wednesday, 19 September 2018 15:07
Kapolresta Jambi lakukan Kontra Radikalisme - Monday, 17 September 2018 01:16
BNN Musnahkan Barang Bukti - Friday, 07 September 2018 14:25

Headline News

Penjualan Gula Kristal Dipantau Bareskrim
Last Updated on Sep 21 2018

Penjualan Gula Kristal Dipantau Bareskrim

JAKARTA(KORANRAKKYAT.COM)  Kehadiran Gula Kristal rafinasi akan menggangu penjualan gula lokal gula kristal Putih. Ini dilakukan agar tertib dan setelah diketahui ada pemalsuan dokumen penjualan , ini ada pidananya diserahkan pada Bareskrim memproses tersangka KPW. Ijin Usahanya akan di bekukan ...
Polres Muara Jambi Tangkal Radikalisme Dengan Kerahkan.Babinkamtibmas
Last Updated on Sep 19 2018

Polres Muara Jambi Tangkal Radikalisme Dengan Kerahkan.Babinkamtibmas

JAMBI(KORANRAKYAT.COM)- Polres Muaro Jambi melakukan penagkalan Radikalisme dengan kegiatan prefentif  menugaskan 65 Babinkantibmas yang tersebar di 105 Desa. Kapolres Muaro Jambi, AKBP Pol Mardiono ketika ditemui di Polres Muaro Jambi, Kamis(14/9)2018 mengatakan Kami dari Polres Jambi dalam...
Polisi.Kerjasama Dengan SKK Migas
Last Updated on Sep 19 2018

Polisi.Kerjasama Dengan SKK Migas

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Polri menandatangi Mou dengan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) dan Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi(BPH Migas) di gelar di Ruang Rupatama, Mabes Polri, Senin(17/9)2018. Kapolri, Jenderal Pol Tito Karnavian  di temui...
Presiden Jokowi Ajak Bangsa Indonesia Rawat Persatuan dan Kerukunan
Last Updated on Sep 18 2018

Presiden Jokowi Ajak Bangsa Indonesia Rawat Persatuan dan Kerukunan

    JAKARTA(KORANRAKYA.COM)Presiden Joko Widodo kembali mengajak seluruh elemen bangsa untuk senantiasa menjaga persatuan dan kesatuan. Ia mengatakan, momen Asian Games yang lalu menjadi bukti bagaimana persatuan dapat menjadi penopang kesuksesan para atlet menuju kesuksesan.   “Coba lihat...
Ditahun Politik TNI-Polri Komit Netral
Last Updated on Sep 18 2018

Ditahun Politik TNI-Polri Komit Netral

JAKARTA(KORANRAKYATCOM)TNI Polri gelar operasi mantap Brata di Monas menyatukan keamanan gabungan TNI Polri. Ini dilakukan untuk menjaga Netralitas TNI Polri untuk,mengawal Pilpres dan Pileg 2019. Kapolri, Jenderal Pol Tito Karnavian ditemui usai gelar apel Mantap Brata di Monas , Selasa(18/9)2018...

World Today

  •  
    Perdana Menteri Korsel Apresiasi Pelaksanaan

     

     

    JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Perdana Menteri Korea Selatan Lee Nak-yeon menyampaikan apresiasi

     
Redaksi

Redaksi

Friday, 31 August 2018 08:28

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Kontingen Garuda selaku pasukan yang dikirimkan untuk melaksanakan misi pemeliharaan perdamaian PBB tidak hanya diakui karena kemampuannya, tapi juga dikenal luas karena mampu berbaur dengan masyarakat setempat di wilayah penugasan. Tak jarang, ketika menjalankan misinya di sejumlah wilayah tersebut, para pasukan TNI ini berhasil merebut simpati masyarakat.

Hal ini juga diakui oleh Presiden Joko Widodo yang pagi ini melepas keberangkatan satuan tugas batalion gerak cepat dan satuan tugas maritim TNI ke Kongo dan Lebanon dalam rangka misi perdamaian. Upacara pelepasan digelar di Pusat Misi Pemeliharaan Perdamaian TNI, Sentul, Kabupaten Bogor, Jumat, 31 Agustus 2018.

"Kita juga patut berbangga bahwa kiprah Kontingen Garuda di berbagai misi PBB selalu diterima dan dihargai khususnya oleh masyarakat setempat. Garuda Indonesia selalu dapat berbaur dengan masyarakat sekitar. Menghormati adat dan istiadat masyarakat lokal," kata Presiden.

Maka itu, sebelum memberangkatkan 960 personel yang tergabung dalam pasukan perdamaian PBB kali ini, Kepala Negara mengingatkan agar para pasukan TNI ini selalu mempelajari dan menghormati adat istiadat wilayah setempat. 

"Jagalah nama baik bangsa Indonesia, patuhi hukum setempat dan selalu ikut prosedur yang berlaku, pahami dan hormati budaya setempat, serta tunjukkan profesionalisme, disiplin, dedikasi, dan loyalitas," ucapnya.

Selain itu, dalam menjalankan misinya ini, pasukan perdamaian Indonesia juga diharapkan untuk dapat menjaga nama baik bangsa dengan selalu menjaga sikap dan mau berinteraksi langsung dengan masyarakat setempat dan pasukan perdamaian dari negara lainnya.

"Jagalah sikap dan perilaku Saudara dalam berinteraksi dengan masyarakat setempat dan pasukan dari negara lain," tutur Presiden.

Dalam kesempatan tersebut, Kepala Negara turut mendoakan kesuksesan bagi para Kontingen Garuda dalam menjalankan misinya di Kongo dan Lebanon. Dengan itu, Presiden secara resmi melepas keberangkatan pasukan pemelihara perdamaian kebanggaan Indonesia.

"Semoga kita selalu dalam lindungan Allah _subhanahu wa ta'ala_. Selamat bertugas para prajurit Garuda yang perkasa. Selamat bertugas para prajurit kebanggaan Indonesia," ucapnya.(eas)

Wednesday, 29 August 2018 23:53

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) - Direktorat Tindak Pidana Cyber Bareskrim Polri melakukan penangkapan terhadap dua tersangka, yang merupakan warga negara Indonesia (WNI), diduga melakukan pencurian data nasabah kartu kredit warga negara Australia.

Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Brigjen Pol Albertus Rachmad Wibowo ketika ditemui di Bareskrim, Rabu( 29/8)2018 mengatakan kedua pelaku dengan inisial AR dan DSC, yang masih berstatus mahasiswa, memancing data nasabah melalui link yang dikirimkan lewat email kepada nasabah. "Kronologi pengungkapan tindak pidana yang berujung pada penangkapan keduanya," Ujarnya.

Selanjutnya, Albertus menegaskan semua bermula dari surat yang diterima oleh Direktorat Pidana Siber dari Kementerian Luar Negeri dan Kepolisian di Australia."Surat tersebut menyebutkan telah terjadi penangkapan dan persidangan terhadap WNI di Australia dengan inisial AS yang dituduh menerima barang pembelian menggunakan kartu kredit milik warga negara Australia. Setelah kita menginterogasi, kami melakukan penyelidikan dan diketahui bahwa barang-barang itu diminta untuk dikirim ke Indonesia dengan menggunakan beberapa proxy untuk mengaburkan identitas, sampai kita menemukan Dedek di Bandung dan Adhitya di Yogyakarta," tegasnya.

Untuk itu, Albertus menjelaskan Kedua tersangka membeli barang-barang tersebut menggunakan data kartu kredit curiannya. Kemudian, keduanya memanfaatkan AR untuk menerima dan mengirimkan barang belanjaan mereka ke Indonesia.

"Selanjutnya, tersangka AR ditangkap di sebuah asrama di Sleman, Yogyakarta, pada 6 Juni 2018. Sementara itu, tersangka DSC ditangkap di rumahnya, di Bandung, Jawa Barat, pada tanggal yang sama," jelasnya.

Lebih jauh, Albertus merinci untuk WNI di Australia tersebut, pada akhirnya berhasil lolos dari jerat hukuman, hanya dikenakan denda.

"Saat penangkapan tersangka AR, polisi menyita 1 unit laptop Apple Macbook Pro, 1 buah handphone iPhone 7 Plus, 1 unit CPU, 1 unit router, 1 lembar fotocopy KTP, serta 1 buah kartu ATM," rincinya .

 

Jadi, Alberthus membeberkan sementara barang bukti yang disita dari tersangka DSC, yaitu 1 buah laptop merek MSI GE62, 1 buah iPhone, 1 buku rekening beserta kartu ATM, 1 buah kartu mahasiswa, 1 buah kartu SIM A, 1 buah kartu SIM C, serta 1 buah keyboard."Para pelaku telah melakukan tindakan tersebut selama kurang lebih dua tahun. Dalam kurun waktu itu, mereka berhasil mendapatkan 4.000 data kartu kredit," bebernya.

 

Itu sebabnya,Albertus menambahkan namun, mereka baru menggunakan data kartu kredit curian tersebut sebanyak sembilan kali untuk berbelanja. Kerugian yang diakibatkan ditaksir mencapai 20.000 dollar Australia.

"Kedua pelaku terancam didakwa pasal berlapis dengan hukuman paling lama 20 tahun dan denda paling banyak sebesar Rp 10 miliar,"tambahnya .(vk)

Wednesday, 29 August 2018 23:49

JAKARTA((KORANRAKYAT.COM)Polresta Jambi menggagalkan peredaran Shabu dan mengamankan  peredarannya. Ini  dilakukan dan  akhirnya berhasil meringkus UM dengan barang bukti 3,8 kg Shabu.

Kapolda Jambi, Brigjend Pol  Muchlis As ketika dihubungi, Rabu(29/8)2018 mengatakan hari ini Polresta Jambi berhasil menggagalkan peredaran 3,8 kg Shabu." Ini dilakukan Kasat Narkoba Polresta Jambi dilakukan pada Selasa(28/8)2018 melakukan penangkapan seorang tersangka UM dengan barang bukti 3,8 kg shabu yang dikemas," jelasnya.

Selanjutnya,Muchlis menegaskan

kasus ini merupakan  pengembangan dari hasil penangkapan sebelumnya  yang pernah dilakukan  5 kg shabu yang berhasil digagalkan oleh polisi. "Dalam 3 minggu ini polda jambi telah berhasil menggagalkan 19,5 kg shabu sebagai barang bukti," tegasnya.

Untuk itu, Muchlis menjelaskan ini suatu keberhasil karena adanya kerja sama dalam mengejar barang haram yaitu narkotika jenis shabu. " Coba lihat saja ini barang bukti shabu sebanyak 3,8 kg yang dikemas," jelasnya.( vk)

Tuesday, 28 August 2018 23:34

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)-Polri melalui Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri menangkap dua tersangka pelaku pencurian data kartu kredit milik warga negara Australia.

Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Brigjen Pol Albertus Rachmad Wibowo dalam rilis di Bareskrim, Selasa(28/8)2018  mengatakan Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri menangkap dua tersangka pelaku pencurian data kartu kredit milik warga negara Australia."Kasus tindak pidana yang biasa disebut dengan tindak pidana carding, dilakukan oleh dua orang tersangka atas nama Dedek dan Adhitya," ujarnya.

Selanjutnya,  Alberta menegaskan pelaku yang masih berstatus mahasiswa itu ditangkap secara terpisah. "Tersangka AR ditangkap di sebuah asrama di Sleman, Yogyakarta, pada 6 Juni 2018. Sementara itu, tersangka DSC ditangkap di rumahnya, di Bandung, Jawa Barat, pada tanggal yang sama," tegasnya.

Sedangkan, Albertus menjelaskan kedua pelaku melakukan pencurian data nasabah bank di Australia melalui emailyang terlihat dikirimkan dari bank atau lembaga perbankan lainnya. Nasabah dapat terkecoh untuk mengklik link atau dalam email tersebut dan mengisi data lengkap kartu kredit mereka.

"Para pelaku telah melakukan tindakan tersebut selama kurang lebih dua tahun. Dalam kurun waktu itu, mereka berhasil mendapatkan 4.000 data kartu kredit," jelasnya.

Dikatakan, Albertus mereka menggunakan data kartu kredit curian tersebut sebanyak sembilan kali untuk berbelanja. Kerugian yang diakibatkan ditaksir mencapai 20.000 dollar Australia. "Saat penangkapan tersangka AR, polisi menyita 1 unit laptop Apple Macbook Pro, 1 buah handphone iPhone 7 Plus, 1 unit CPU, 1 unit router, 1 lembar fotokopi KTP, serta 1 buah kartu ATM," tandasnya.

Jadi, Albertus menambahkan sementara barang bukti yang disita dari tersangka DSC, yaitu 1 buah laptop merek MSI GE62, 1 buah iPhone, 1 buku rekening beserta kartu ATM, 1 buah kartu mahasiswa, 1 buah kartu SIM A, 1 buah kartu SIM C, serta 1 buah keyboard. "Kedua pelaku terancam didakwa pasal berlapis dengan hukuman paling lama 20 tahun dan denda paling banyak sebesar Rp 10 miliar," tambahnya.( vk)

Monday, 27 August 2018 10:58

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Fariz RM ingin tetap  Fress menggunakan narkotika jenis Sahbu akhirnya ia ditangkap di rumahnya, Jumat (24/8)2018 pukul 09. 45 di rumahmu di Pondok aren Tanggerang selatan.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Argo Wiyono  didalam rilisnya di Polres Metro Jakarta Utara , Minggu(26/8)2018 kepada wartawan mengatakan kesempatan pagi ini saya didampingi Kapolres Metro Jakarta Utara kemudian Kasat Narkoba. "Saya ingin menyampaikan dengan pengungkapan kejadian dilakukan oleh Polres Jakarta Utara dan kita mengapresiasi  berawal dari laporan masyarakat kalau ada orang yang menggunakan narkotika jenis sabu awalnya itu dulu ada informasi," ujarnya.

Selanjutnya, Argo menegaskan tentunya dari Polres Metro Jakarta Utara membentuk tim untuk menyelidiki dari informasi tersebut dan setelah informasi diolah kemudian dilakukan penyelidikan dan kita mendapatkan sasaran tersebut dari informasi itu kita sebut di Tempat." Kejadian Perkara( TKP) satu.  Di TKP satu ada satu rumah di daerah  Koja,  saat kita masuk itu ada diduga pelaku tersangka sedang ngobrol di ruang tamu. Setelah kita melakukan penggeledahan dari masing itu didapati ada padanya barang narkotika jenis Shabu,"

 

Untuk itu, Argo menjelaskan  jadi yang pertama tersangka DN ini perempuan ada 6 ampul disini, ini dari tersangka DN,  . Kemudian dari tersangka AH 1 ampul . "Ketiga tersangka FRM ini, ada juga barang bukti masing-masing ada padanya," jelasnya. 

Lebih jauh, Argo merinci kemudian setelah barang bukti ini kita dapatkan tentunya penyidik mengembangkan kembali kemudian kita mendapatkan TKP 2 yaitu kita menemukan tersangka atas nama A kita menemukan barang bukti yaitu ada timbangan, juga ada alat bong tentunya kita patut curiga setelah di TKP 2 tersangka A kita tangkap  . "Kita akhirnya mengembangkan kembali ke TKP 3 dan di TKP 3 kita menemukan tersangka F. Yang bersangkutan kita dapatkan dalam sakunya 1 ampul  disaku belakang , 1 ampul disaku depan sebelah kiri. Jadi di belakang ada 0,5 gram dan di saku depan ada 0,4 gram. Setelah kita integrasi ternyata tersangka F ini mendapatkan dari tersangka A," rincinya.

Lebih jauh, Argo menandaskan Tersangka F ini pesannya hampir seminggu 2 kali kemudian transaksi pun juga kadang-kadang di rumahnya, kadang-kadang di studionya ,kadang-kadang di Mall Gandaria juga disitu. Seminggu 2 kali." Motivnya sih karena  sudah tua ,sudah berumur sehingga banyak job  jadi untuk daya tahan tubuh," tandasnya.

Lebih jauh, Argo mengakui nah ini lah yang saya sampaikan ke masyarakat tidak benar sepenuhnya. Karena menjaga daya tahan tubuh tidak berarti harus menggunakan narkotika tapi bisa menggunakan vitamin-vitamin yang lain yaitu yang gress maupun dengan olah raga." Jadi ini untuk pembelajaran bagi masyarakat jangan sampai untuk penyegaran tubuh kalau pekerjaan itu banyak kemudian kepengen dia tetap dress menggunakan narkotika itu keliru," akunya.

Jadi, Argo membeberkan  jadi jangan dicontoh seperti ini tetapi jadikan pembelajaran untuk kita semua ini tidak dibenarkan menggunakan narkoba.; Dia sudah setahun lebih hampir dua tahun, sayang untuk sesaat saja dia menggunakan  seperti itu mengeluarkan uang yang banyak," bebernya.

Sementara itu Fariz mengatakan ,

Ya, saya lakukan agar fress, tapi , jangan ikuti apa yang saya lakukan.  "dan saya menyesali apa yang saya lakukan," ujarnya.( vk)

Saturday, 25 August 2018 12:02

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Terkait peringatan   (warning) indikasi rencana serangan teroris di Indonesia oleh Konsulat Jenderal (Konjen) Australia, sebaiknya berkoordinasi dengan Polisi Indonesia.

Kepala Divisi Hubungan Masyarakat (Kadiv Humas) Polri Irjen Setyo Wasisto ditemui di Mabes Polri, Jumat,(24/8)2018 mengatakan seharusnya Konsulat Jenderal (Konjen) Australia bisa berkomunikasi dengan Polri terkait peringatan (warning) indikasi rencana serangan teroris di Indonesia. "Sehingga, Polri bisa memberikan jaminan keamanan terhadap kegiatan peresmian Pusat Informasi Seputar Australia (Aussiebanget Corner) di ruang perpustakaan Kampus B Universitas Airlangga (UNAIR)," ujarnya.

Selanjutnya, Setyo menegaskan akibat dikeluarkan peringatan tersebut berpengaruh kegiatan tersebut batal digelar pada Kamis (23/8/2018).“Ya kami kan minta dari Polda Jatim tadi sudah saya telepon mereka menanyakan sebenarnya apa ancamannya, tidak menjawab dia. Seharusnya mereka memberitahu kami, ‘Pak saya diancam mau diapain begitu kan’. Kami bisa mengantisipanya. Tapi kalau tidak ada (pemberitahuan) dan tidak tahu ancamannya seperti apa,” tegasnya

Untuk itu, Setyo juga menandaskan  dan menyesalkan pihak Konsulat Jenderal Australia yang ada di Surabaya yang mengeluarkan peringatan (warning)tanpa koordinasi dengan kepolisian daerah (Polda) Jatim.“Kita menyayangkan kenapa dari pihak Konsulat Jenderal tiba-tiba menyatakan dan mengeluarkan travel warning dan membatalkan kegiatan tanpa koordinasi dengan kepolisian daerah Jatim. Itu yang kita sayangkan,” tandasnya.

Lebih jauh, Setyo mengungkapkan saat ini Polri sedang mengamankan penyelenggaraan Asian Games di Jakarta dan Palembang. Sementara ini , pelaksanaan Asian Games masih relatif aman dan kondusif.“Kami siapkan pengamanan yang terbaik untuk Asian Games dan kegiatan internasional lainnya,” ungkapnya.

Sebelumya, Konsulat Jenderal Australia di Surabaya, Mr Chris Barnes membatalkan hadir saat acara AussieBanget Corner di kampus UNAIR Surabaya.

Ini menyusul adanya peringatan security warning yang bersumber dari public Affairs Canberra terkait indikasi rencana serangan serangan teroris di Indonesia.(vk)

 

.

Saturday, 25 August 2018 10:38

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) - Kasus Korupsi investasi perusahaan di Blok Basker,Kejaksaan Agung memperpanjang masa pencegahan ke luar negeri terhadap tiga tersangka .

 

Direktur Penyidikan (Dirdik) pada Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus) Kejaksaan Agung, Warih Sadono di Kejaksaan Agung, Jakarta, Jumat (24/8)2018 mengatakan ketiga orang tersangka yang diperpanjang masa pencegahannya selama 6 bulan ke depan sejak bulan Juli 2018 yakni mantan Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Karen Agustiawan, Chief Legal Councel and Compliance PT Pertamina Genades Panjaitan dan Direktur Keuangan Pertamina Frederik Siahaan."Pencekalan sudah kami perpanjang 6 bulan ke depan. Tujuan pencegahan itu agar  tersangka tidak melarikan diri ke luar negeri," ujarnya.

 

Selanjutnya, Warih menegaskan perpanjangan tersebut juga untuk mempermudah tim penyidik dalam menangani kasus tersebut, pencegahan bepergian ke luar negeri ini merupakan pencegahan kedua yang dilakukan tim penyidik Kejaksaan Agung."Pencegahan pertama, lanjut Warih telah dilakukan sejak mantan Direktur Utama PT Pertamina itu ditetapkan sebagai tersangka pada 22 Maret 2018. Ini pencegahan yang kedua, kemarin itu pertama kali kita cegah agar tidak bepergian ke luar negeri. Nah, kali ini kami perpanjang masa pencegahannya," tegasnya.

Diketahui, Mantan Direktur Utama PT Pertamina Galaila Karen Agustiawan telah ditetapkan sebagai tersangka oleh tim penyidik Kejaksaan Agung sejak 22 Maret 2018. Namun, sejak ditetapkan sebagai tersangka, Karen tidak pernah diperiksa kembali sebagai tersangka oleh tim penyidik.

Pada perkara dugaan tindak pidana korupsi investasi perusahaan di Blok Basker Manta Gummy Australia tahun 2009 itu, tim penyidik Kejaksaan Agung juga menetapkan Chief Legal Councel and Compliance PT Pertamina Genades Panjaitan dan Direktur Keuangan Pertamina Frederik Siahaan.

Karen Agustiawan dan dua tersangka lainnya itu sudah dikenakan status pencegahan bepergian ke luar negeri pada 22 Maret 2018.

Sementara Mantan Manager Merger dan Investasi (MNA) pada Direktorat Hulu PT Pertamina (Persero) Bayu Kristanto sudah ditetapkan sebagai tersangka lebih dulu dan langsung ditahan selama 20 hari oleh tim penyidik.

Sebagai informasi, kasus ini terjadi pada 2009, dimana Pertamina melalui anak peru­sahaannya, PT Pertamina Hulu Energi (PHE) melakukan akui­sisi saham sebesar 10% terhadap ROC Oil Ltd, untuk menggarap Blok BMG.

Perjanjian dengan ROC Oil atau Agreement for Sale and Purchase -BMG Project diteken pada 27 Mei 2009. Nilai transak­sinya mencapai US$31 juta.

Akibat akuisisi itu, Pertamina harus menanggung biayabiaya yang timbul lainnya (cash call) dari Blok BMG sebesar US$26 juta.

Melalui dana yang sudah dikeluarkan setara Rp 568 miliar itu, Pertamina berharap Blok BMG bisa memproduksi minyak hingga sebanyak 812 barrel per hari.

Ternyata Blok BMG hanya dapat bisa menghasilkan minyak mentah untuk PHE Australia Pte Ltd rata-rata sebe­sar 252 barel per hari.

Pada 5 November 2010, Blok BMG ditutup, setelah ROC Oil me­mutuskan penghentian produksi minyak mentah. Alasannya, blok ini tidak ekonomis jika diteruskan produksi.

Investasi yang sudah dilakukan Pertamina akhirnya tidak memberikan manfaat maupun keuntungan dalam menambah cadangan dan produksi minyak nasional.

Hasil penyidikan Kejagung menemukan dugaan penyim­pangan dalam proses pengusulan investasi di Blok BMG.

Pengambilan keputusan investasi tanpa didukung feasibility study atau kajian kelayakan hingga tahap final due dilligence atau kajian lengkap mutakhir. Diduga direksi mengambil keputusan tanpa persetujuan Dewan Komisaris.

Akibatnya, muncul kerugian keuangan negara dari Pertamina sebesar US$31 juta dan US$ 26 juta atau setara Rp568 miliar.( vk)

Friday, 24 August 2018 01:37

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM Satgas Cyber Mabes Polri lakukan operasi tangkap tangan( OTT) yang dilakukan oleh Satgas Cyber Mabes Polri terhadap Kapolres Kediri AKBP Erik Hermawan terkait pungutan SIM. Menyikapi hal itu Bareskrim akan mendalami menjadi tindak Pidana Korupsi dalam perkara pungutan liar.

Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) Polri Irjen Arief Sulistyanto ditemui di Mabes Polri, Kamis (23/8)2018  mengatakan jajarannya siap menyelidiki dugaan tindak pidana korupsi dalam perkara pungutan liar (pungli) di lingkungan Satuan Penyelenggara Administrasi Surat Izin Mengemudi (Satpas) Polres Kediri.“Iya akan kami lakukan (penyelidikan) dan terapkan seperti itu (ditindak dengan Undang-undang Tindak Pidana Korupsi),” ujarnya

Selanjutnya, Arief menegaskan  langkah penyelidikan ini ditempuh karena Bareskrim sudah memperingatkan berulang kali agar kepala kepolisian satuan wilayah menghindari perilaku pungli.

“Ini sudah berkali-kali diingatkan, kami semua pernah jadi kapolres, kami tidak pernah melakukan itu. Makanya ini kami kaget ada lagi,” tegasnya.

Untuk itu, Arief menjelaskan di sisi lain  pihaknya telah memerintahkan jajarannya untuk bersinergi dengan tim sapu bersih pungutan liar (saber pungli) Polri untuk memberantas perilaku koruptif.

“Saya sudah perintahkan kepada jajaran Tipikor di seluruh Polda, karena ini berkaitan dengan citra Kepolisian yang sedang dibangun oleh pak Kapolri,” jelasnya.

Lebih lanjut, Arief merincinya  gara-gara perilaku pungli yang dilakukan oknum Polres Kediri tersebut telah mencoreng dedikasi Polri untuk melayani masyarakat."Apalagi Polri, sekarang ini sedang berupaya membangun kepercayaan masyarakat melalui pelayanan publik yang transparan dan profesionalitas," rincinya

Jadi, Arief menandaskan untuk itu pihaknya masih menunggu laporan dari hasil penelusuran Tim Saber Polri untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut.“Saya masih nunggu dari tim Saber pungli akan melaporkan hasilnya kepada kita,” tandasnya

Secara terpisah, Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Polri Inspektur Jenderal Setyo Wasisto mengatakan, Divisi Profesi dan Pengamanan (Div Propam) Polri telah memanggil dan memeriksa Kapolres Kediri AKBP Erick Hermawan." Penyelidikan dilakukan untuk mengusut apakah dugaan pelanggaran yang dilakukan oleh Erick masuk ranah pelanggaran kode etik atau pidana.

Nanti akan diteliti apakah akan masuk ranah pidana atau etik, semua ada kemungkinannya, ”ujarnya.

Sesuai perkembangan, Setyo mengakui kasus yang menjerat Kapolres Kediri AKBP Erick Hermawan menjadi pengingat bagi seluruh anggota Polri yang menjabat sebagai kepala kepolisian satuan wilayah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. "Saya juga meminta masyarakat untuk memberikan informasi atau melaporkan oknum Polri yang melakukan pungli dalam pelayanannya," akunya.

Oleh karena itu, Setyo menegaskan Aduan tersebut bisa dilayangkan ke Inspektorat Pengawasan Umum (Irwasum), Divisi Propam Polri, atau tim Saber Pungli Polri.

“Saya harapkan juga masyarakat beri informasi, kalau merasa dilayani dan ada pungutan lebih, kami ada mekanisme lapor ke Propam, Itwasum, dan Saber Pungli masyarakat bisa menyampaikan masyarakat,” tegasnya.

Dari data yang dihimpun, Kapolres Kediri AKBP Erick Hermawan terjaring dalam operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan oleh Tim Satgas Saber Pungli Mabes Polri.

Bersama dengan Kapolres, lima calo dan seorang pegawai negeri sipil (PNS) juga ditangkap terkait pungutan liar pembuatan SIM di Polres itu.

AKBP Erick dalam kasus ini disebut menerima uang sekitar Rp 40-50 juta setiap pekan.

Selain Kapolres, uang hasil pungli diduga juga mengalir ke Kasat Lantas Polres Kediri dengan nilai Rp 10-15 juta dan KRI serta BAUR SIM senilai Rp 2 juta hingga Rp 3 juta per pekan.( vk)

Wednesday, 22 August 2018 02:01

 

 

 

 

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Lifter andalan Indonesia Eko Yuli Irawan berhasil menambah medali emas untuk kontingen Indonesia di Asian Games 2018 melalui cabang angkat besi di kelas 62 kilogram (kg) putra yang digelar di _venue_ angkat besi di Hall A, Jakarta International Expo (JIEXPO), Kemayoran, Jakarta, Selasa, 21 Agustus 2018. Ini merupakan medali emas kelima untuk kontingen Indonesia di ajang olahraga terakbar di benua Asia.

Kemenangan Eko ini turut disaksikan Presiden Joko Widodo yang menonton sejak pukul 14.30 WIB. Tampak hadir bersama Presiden, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani, Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi,  _Chef de Mission_ kontingen Indonesia Syafruddin dan Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Angkat Besi dan Berat Seluruh Indonesia (PB PABBSI) Rosan Roeslani.

 

"Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah. Saya kira perjuangan Eko Yuli memang saya lihat tadi sejak awal sangat percaya diri. Jadi kalau dapat emas, dan ini memang sudah diprediksi dan dimasukkan target, alhamdulillah kita tambah satu emas lagi. Jadi hari ini lima," kata Presiden yang pada kesempatan ini juga mengalungkan medali kepada para juara.

 

 

Eko berhasil mengangkat beban seberat 141 kg untuk _snatch_ dan 170 kg untuk _clean and jerk_ sehingga total angkatannya 311 kg. Raihan Eko ini jauh mengungguli atlet asal Vietnam, Van Vinh Trinh yang harus puas di posisi kedua dengan total angkatan 299 kg (133 kg _snatch_ dan 166 kg _clean and jerk_). 

 

Trinh sempat memiliki upaya terakhir untuk mencuri kemenangan Eko Yuli. Tapi, usahanya melakukan _clean and jerk_ seberat 179 kilogram gagal. Sementara medali perunggu direbut atlet asal Uzbekistan, Adkhamjon Ergashev dengan total angkatan 298 kg (136 kg _snatch_ dan 162 kg _clean and jerk_).

 

Di kelas 62 kg putra ini wakil Indonesia lainnya juga tampil, yaitu Muhamad Purkon. Sayang, Purkon harus puas berada di posisi ketujuh dengan total angkatan 282 kilogram hasil dari 130 kilogram _snatch_ dan 152 kilogram _clean and jerk_.

 

 

 

*Bersyukur "Pecah Telur"*

 

 

 

Seusai pertandingan, Eko pun mengucapkan syukurnya karena bisa mencatat sejarah bagi cabang angkat besi di ajang Asian Games dengan meraih medali emas. Ia juga lega bisa memenuhi target dari pemerintah.Sebelumnya, capaian terbaik Indonesia untuk angkat besi adalah medali perak yang diraih lifter putri Sri Wahyuni di Asian Games 2014 Incheon. Hasil ini diulangi Sri dengan meraih perak di kelas 48 kg putri di Asian Games 2018 ini."Ya ini adalah sejarah pertama untuk angkat besi putra, karena selama ini kan masih di perak. Alhamdulilah sekarang bisa pecah telur," kata Eko.

Ia pun mengapresiasi kehadiran Presiden yang menonton langsung dirinya beraksi. Baginya, hal tersebut menambah motivasi untuk bisa menampilkan yang terbaik."Kita senang Presiden bisa nonton langsung. Ini cara kita membuktikan, mumpung datang kita kasih lihat. Cabang olahraga kita _kan_ agak kurang populer, tapi kita bisa kasih emas. Jadi kita bisa tunjukkan cabang angkat besi ini juga bisa diunggulkan," ujarnya.

 

Eko menuturkan yang menjadi resep kemenangannya adalah bahwa selama pertandingan ia fokus ke strategi pelatih. Ia pun berharap bisa tampil lagi di ajang olahraga internasional lainnya, yaitu Olimpiade 2020 di Tokyo nanti."Ke depannya kan lebih sulit karena ada perubahan kelas jadi 61 kilogram, jadi persiapannya harus lebih keras," tandasnya.(dl)

 

 

 



 

Monday, 20 August 2018 23:48

 

 

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Perdana Menteri Korea Selatan Lee Nak-yeon menyampaikan apresiasi tinggi terhadap dua hal yang terkait dengan Asian Games. Pertama, PM Lee sangat mengagumi acara pembukaan Asian Games. Kedua, Indonesia sebagai tuan rumah Asian Games telah berhasil berkontribusi dalam memperkokoh persahabatan serta perdamaian antara masyarakat Korea Selatan dan Korea Utara.

"Asian Games telah dapat mempererat persahabatan masyarakat kedua Korea," ujar PM Lee saat bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Senin  20 Agustus 2018.

Seusai pertemuan, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyampaikan bahwa selain sebagai perekat hubungan dua Korea, PM Lee juga menilai pembukaan Asian Games 2018 sangat impresif dan berhasil menghibur para penonton.

 

"Indonesia telah berhasil menjadikan _event_ Asian Games ini sebagai perekat dari persahabatan dan perdamaian antara Korea Utara dan Selatan. Sebagaimana teman-teman tahu bahwa _joint team_ antara Korea Utara dan Korea Selatan bermain untuk 3 cabang olahraga," kata Retno.

 

Selain berbicara soal Asian Games, keduanya juga melakukan pembicaraan seputar perdamaian dan stabilitas kawasan. PM Lee secara khusus mengapresiasi komitmen dan konsistensi Indonesia dalam mengupayakan perdamaian dan proses denuklirisasi di Semenanjung Korea.

 

"Beliau menyampaikan bahwa tidak banyak negara yang terus konsisten menyampaikan pesan tersebut dan Indonesia merupakan salah satu pihak yang secara konsisten terus mendukung, berkontribusi, untuk menciptakan perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea," tutur Retno.

 

Presiden Jokowi dan PM Lee juga memiliki pandangan yang sama terkait kondisi ekonomi dunia yang sedang tidak menentu. Terlebih dengan adanya perang dagang antara Amerika Serikat dan Republik Rakyat Tiongkok. Oleh karena itu, keduanya bersepakat untuk memperkuat kerja sama perekonomian kedua negara.

 

"Korea Selatan dan Indonesia menjadi lebih penting lagi untuk memperkuat kerja sama, tidak saja dalam konteks kerja sama ekonomi bilateral, tetapi juga dalam konteks integrasi ekonomi kawasan. Kita sedang menegosiasi RCEP (Regional Comprehensive Economic Partnership) dan kedua pemimpin berharap agar RCEP ini dapat segera diselesaikan negosiasinya secepatnya," ucap Retno.

 

Turut hadir mendampingi Presiden dalam pertemuan tersebut, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf dan Duta Besar Indonesia untuk Korea Selatan Umar Hadi.(was/dl)

Gaya

Face Book Galleries

JAKARTA(KORANRAKKYAT.COM)  Kehadiran Gula Kristal rafinasi akan menggangu penjualan gula lokal gula kristal Putih. Ini...
JAMBI(KORANRAKYAT.COM)- Polres Muaro Jambi melakukan penagkalan Radikalisme dengan kegiatan prefentif  menugaskan 65...
JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Polri menandatangi Mou dengan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas...
    JAKARTA(KORANRAKYA.COM)Presiden Joko Widodo kembali mengajak seluruh elemen bangsa untuk senantiasa menjaga...
JAKARTA(KORANRAKYATCOM)TNI Polri gelar operasi mantap Brata di Monas menyatukan keamanan gabungan TNI Polri. Ini...
JAMBI(KORANRAKYAT.COM) KapolrestaJambi Lakukan kontra rationalise dengan cara mensosialisasikan kemasyarakat,dimotori...
JAMBI(KORANRAKYAT.COM)Polda Jambi melakukan Deradikalikasi dalam 3 langkah  diawali tindakan prefentif sehingga dapat...
JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Maraknya aksi ceramah-ceramah  yang terus bergululir, diharapkan dihimbau Alim ulama dan...
JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Badan Narkotika Nasional(BNN) pemusnahan 2.223,5 gram Sabu, 24.819 butir Ekstasi, 37.408 juli...
  JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Presiden Joko Widodo sore ini, Jumat, 7 September 2018 bersilaturahmi ke kediaman Ibu Sinta...