World Today

  •  
    Perdana Menteri Korsel Apresiasi Pelaksanaan

     

     

    JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Perdana Menteri Korea Selatan Lee Nak-yeon menyampaikan apresiasi

     
Saturday, 10 March 2018 09:46

Panglima TNI : Forum ACDFIM Pondasi Perkokoh Kerjasama Negara ASEAN

Written by 
Rate this item
(0 votes)
Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P foto bersama dengan peserta lainya di ACDFIM Di Singapora (eas) Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P foto bersama dengan peserta lainya di ACDFIM Di Singapora (eas)

 

 

              SINGAPURA(KORANRAKYAT.COM),  Forum Asean Chiefs of Defense Forces Informal Meeting (ACDFIM) merupakan pondasi yang kokoh bagi terciptanya hubungan kerjasama yang kuat diantara negara ASEAN serta dapat meningkatkan persahabatan yang tulus dan didasari rasa saling menghormati serta saling menghargai.  

Hal tersebut disampaikan Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P. dalam sambutannya pada Forum ke-15 ACDFIM tahun 2018 yang dihadiri oleh Pangab Brunei Mayjen Pengiran Dato Seri Pahlawan Aminah bin Pengiran Haji Mahmud, Pangab Kamboja Jenderal Pol Saroeun, Pangab Laos Letjen Souvone Leuangbounmy, Pangab Malaysia Jenderal Tan Sri Raja Mohamed Affandi bin Raja Mohamed Noor, Pangab Myanmar Jenderal MN Aung Hlaing, Pangab Filipina Jenderal Ray Leonardo Guerrero, Pangab Thailand Jenderal Tarnchaiyan Srisuwan, Pangab Vietnam Letjen Phan Van Giang, dan tuan rumah Pangab Singapura Letjen Perry Lim, di Hotel Fullerton, Singapura, Kamis (8/3/2018).

Pada kesempatan tersebut Panglima TNI juga menyampaikan bahwa keberadaan forum ACDFIM ini merupakan sarana untuk bertatap muka, saling bertukar pandangan dan berbagi pengalaman mengenai isu-isu strategis yang menjadi tantangan dan ancaman nyata yang sama-sama dihadapi dikawasan ASEAN. Lebih lanjut Marsekal TNI Hadi Tjahjanto mengatakan dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir ini, dunia secara masif mengalami berbagai aksi serangan terorisme global, khususnya yang dilakukan oleh ISIS beserta kelompok afiliasinya. Aksi-aksi teror yang terjadi baik di Kawasan Timur-Tengah, Afrika, Amerika dan Eropa serta Asia Pasifik menunjukkan bahwa tidak ada kawasan ataupun negara manapun didunia ini yang sepenuhnya aman dari aksi serangan teroris.

“Fenomena ancaman ini tentunya menjadi perhatian serius karena tidak hanya berpengaruh terhadap kedaulatan dan stabilitas keamanan nasional masing-masing, namun juga berpengaruh terhadap terpeliharanya konstelasi perdamaian dan stabilitas keamanan di Kawasan Asia Tenggara”, ujarnya.

Panglima TNI juga menambahkan bahwa dalam rangka pemeliharaan dan pemantapan perdamaian serta stabilitas keamanan di kawasan ASEAN dari bahaya terorisme maka diperlukan kerjasama yang kuat guna membangun ketahanan di kawasan secara berkelanjutan, karena terorisme merupakan ancaman yang bersifat dinamis dan adaptif dengan perkembangan lingkungan serta kemajuan/perubahan zaman.

            “Langkah dan tindakan yang dilakukan ke depan haruslah merupakan kesatuan upaya yang dinamis dan konsisten dalam kerangka multilateral strategic partnership yang didasari oleh semangat ASEAN, rasa saling percaya dan saling menghormati”, ucapnya.

 

“Penguatan kerjasama sub-regional, latihan bersama, peningkatan kerjasama antar satuan Siber Angkatan Bersenjata ASEAN dan peningkatan kerjasama antar Pusat Kesehatan (Puskes) Angkatan Bersenjata ASEAN merupakan beberapa upaya kedepan yang dapat di lakukan bersama-sama”, tambahnya.      

Diakhir Sambutannya Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P., berharap agar segenap Angkatan Bersenjata di Asean dapat meningkatkan dan menguatkan kemitraan komprenhensif yang strategis dalam rangka mewujudkan kawasan ASEAN yang aman, damai, tentram dan sejahtera, sehingga dapat memberikan kontribusi yang positif bagi ketertiban dunia.

Sementara itu Pangab Singapura Letjen Perry Lim menyebutkan bahwa upaya menghadapi kelompok teroris juga dilakukan pada bidang sosial media yang banyak digunakan dewasa ini serta tidak kalah pentingnya adalah melakukan upaya bersama dalam mendapatkan simpati warga dengan memahami kearifan lokal masing-masing negara.

Pada kesempatan tersebut Letjen Perry Lim juga menyampaikan bahwa diperlukan kewaspadaan  terhadap penggunaan bahan-bahan kimia, biologi, dan radio aktif (CBR) oleh kelompok teroris yang ditengarai sudah mengadopsi teknologi canggih dalam menjalankan aksinya seperti pesawat drone dan jaringan internet.(eas)

 

 

Read 369 times Last modified on Saturday, 10 March 2018 10:16
Login to post comments

Gaya

Face Book Galleries

JAKARTA(KORANRAKKYAT.COM)  Kehadiran Gula Kristal rafinasi akan menggangu penjualan gula lokal gula kristal Putih. Ini...
JAMBI(KORANRAKYAT.COM)- Polres Muaro Jambi melakukan penagkalan Radikalisme dengan kegiatan prefentif  menugaskan 65...
JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Polri menandatangi Mou dengan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas...
    JAKARTA(KORANRAKYA.COM)Presiden Joko Widodo kembali mengajak seluruh elemen bangsa untuk senantiasa menjaga...
JAKARTA(KORANRAKYATCOM)TNI Polri gelar operasi mantap Brata di Monas menyatukan keamanan gabungan TNI Polri. Ini...
JAMBI(KORANRAKYAT.COM) KapolrestaJambi Lakukan kontra rationalise dengan cara mensosialisasikan kemasyarakat,dimotori...
JAMBI(KORANRAKYAT.COM)Polda Jambi melakukan Deradikalikasi dalam 3 langkah  diawali tindakan prefentif sehingga dapat...
JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Maraknya aksi ceramah-ceramah  yang terus bergululir, diharapkan dihimbau Alim ulama dan...
JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Badan Narkotika Nasional(BNN) pemusnahan 2.223,5 gram Sabu, 24.819 butir Ekstasi, 37.408 juli...
  JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)Presiden Joko Widodo sore ini, Jumat, 7 September 2018 bersilaturahmi ke kediaman Ibu Sinta...