World Today

  •  
    PT. INKA Akan Menjadi Operator Kereta Api
     
    DAKAR(KORANRAKYAT.COM) Setelah disepakatinya rencana Senegal membeli 10 Lokomotif Diesel
     
Friday, 29 December 2017 09:55

Sjafrie Sjamsoeddin : Asean Games 2018 Inasgoc membutuhkan dana sekitar Rp 5,5 triliun

Written by 
Rate this item
(0 votes)

JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Panitia Pelaksana Asian Games (Inasgoc) telah melakukan berbagai persiapan matang pada tahun 2017 ini untuk menyambut Asian Games yang rencananya akan digelar pada 18 Agustus-2 September 2018 mendatang.

Wakil Ketua Inasgoc Sjafrie Sjamsoeddin mengatakan pihaknya telah menggelar berbagai kegiatan pada tahun ini mulai dari countdown di dua kota hingga pelaksanaan test event di Palembang. Ia mengatakan pelaksanaan test event penting karena digelar di competition venue sehingga uji coba bukan hanya menyangkut kesiapan panpel namun juga kelayakan venue.

"Keberhasilan dalam kerja sama sponsor dengan BUMN dan beberapa perusahaan swasta juga menjadi momen penting pada 2017 karena Inasgoc mampu meraih pemasukan dari sumber lain," katanya dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Kamis (28/12/2017).

Sjafrie Sjamsoeddin menjelaskan bahwa untuk menggelar Asian Games 2018 Jakarta-Palembang, Inasgoc membutuhkan dana sekitar Rp5,5 triliun. Ia menyampaikan pemerintah memberikan dukungan lewat APBN sebesar Rp4,95 triliun sehingga kekurangan Rp540 miliar harus diperoleh dari sponsor.

"Sejauh ini prospek mendapatkan dana dari sponsor sangat positif karena enam BUMN terkemuka sudah menandatangani komitmen sebagai sponsor utama Asian Games. Ditambah, empat perusahaan asal China sebagai prestige dan support sponsor serta sembilan perusahaan swasta menjalin kerja sama," paparnya.

Dalam menggunakan uang negara, imbuhnya, tingkat penyerapan yang dilakukan Inasgoc sangat tinggi. Dari anggaran Rp2 triliun di tahun 2017, alokasi terbesar digunakan untuk kegiatan atau belanja barang yang kebutuhan anggaran tahun jamak (multiyears).

"Target penyerapan anggaran tahun 2017 dengan alokasi Rp2 triliun sampai tanggal 27 Desember mencapai 94%. Penyerapan tersebut dilakukan sejak Juni 2017 sehingga dilakukan akselerasi proses dalam penyerapannya," jelasnya.

Dalam menjalankan penyerapan, Inasgoc tetap menjalankan prinsip akuntabilitas dan transparansi agar tidak terjadi penyalahgunaan yang bisa menimbulkan kerugian dalam penggunaan uang negara. Dalam hal ini Inasgoc mendapat pendampingan dan pengawasan dari BPKP, tim Kejaksaan Agung, dan LKPP yang memberikan asistensi prosedur pengadaan."Berkat pendampingan dan koordinasi pengawasan dengan BPKP, LKPP, dan tim Kejaksaan Agung, kami bisa melakukan banyak kontrak pengadaan barang dan jasa yang memudahkan kinerja Inasgoc dalam menjalankan program kerja," jelas Sjafrie.(ard)

 

 

 

 

 

 

Read 285 times
Login to post comments

Gaya

Face Book Galleries

      JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Penutup rangkaian Peringatan Kemerdekaan Republik Indonesia di Istana Merdeka pada...
      JAKARTA(KORANRAKYAT.COM Peringatan Kemerdekaan Republik Indonesia pada 17 Agustus 2018 pagi ini telah...
    JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Adanya dugaan pemalsuan sertifikat Bank Indonesia  yang dilakukan UN Swissindo...
      JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)   Pelantikan Wakil Kapolri Komjen Pol Ari Dono Sukmanto dan serah terima...
  JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)- Komisaris Jenderal Syafruddin resmi menjabat Menteri Pendayagunaan Aparatur...
  JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno resmi mendaftar ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) sebagai...
  JAKARTA(KORANRAKYAT.COM) Menyikapi dan upaya peningkatan kinerja Polri, akhirnya Kepala Polri Jenderal Tito...
    JAKARTA(KORANRAKYAT.COM)  Pasangan Joko Widodo-KH Maruf Amin mendaftar sebagai capres cawapres di Komisi...
    LAMPUNG(KORANRAKYAT.COM)-Kirab Obor Asian Games ke 18 tahun 2018  terus berjalan di Bandar Lampung. Nampak...
    LAMPUNG, (KORANRAKYAT,COM)  Polda Lampung bersinergi dengan Polsek,Polres serta Polresta, untuk atasi...